4 Bintang Liverpool Sosok Pembeda Hasil Akhir saat Berjumpa Arsenal

Arsenal Vs Liverpool

Jakarta – Liverpool diprediksi mendapatkan perlawanan alot saat menjamu Arsenal pada laga pekan ketiga Premier League 2019-2020, Sabtu (24/8/2019). The Gunners merupakan tim yang berani tampil ofensif.

Sebagai salah satu kekuatan yang ditakuti di Liga Inggris, Liverpool jarang menghadapi lawan yang berani bermain terbuka. Manchester City adalah pengecualian, tapi beberapa tim lain memilih bertahan.

Pendekatan defensif kala menghadapi tim skuat The Reds dapat dipahami. Bagaimanapun, Liverpool memiliki lini serang yang luar biasa kuat. Bertahan adalah pilihan terbaik untuk mencoba selamat.

Namun demikian, Arsenal merupakan salah satu klub berbeda yang berani menghadapi Liverpool secara langsung.

Mantan pemain Liverpool, John Aldridge mengaku sudah tidak sabar menunggu duel melawan Arsenal akhir pekan ini.

Dia yakin laga bakal berjalan terbuka. Liverpool harus menyuguhkan permainan terbaik mereka jika ingin menang.

“Ini pertandingan hebat yang sudah saya nantikan. Saya selalu menikmati pertandingan melawan Arsenal, sebab mereka selalu datang untuk bermain sepak bola,” kata Aldridge kepada Liverpool Echo.

“Mereka bukan tim yang akan memasang 10 pemain di belakang seperti Chelsea, Manchester United, atau bahkan Manchester City tahun lalu.”

“Mereka akan mencoba menyerang dan memainkan pertandingan sebagaimana seharusnya,” sambungnya.

Tahun lalu, permainan terbuka Arsenal dimanfaatkan Liverpool dengan baik. Bermain di Anfield, The Reds menghajar The Gunners dengan skor telak 5-1.

Meski punya kenangan buruk, Arsenal diyakini tidak akan berubah. Aldridge menunggu laga yang berjalan terbuka.

“Biasanya pertandingan cukup terbuka di lini serang dan pertahanan,” imbuh Aldridge.

“Ini merupakan salah satu pertandingan di mana Anda tahu Anda akan menyaksikan pertandingan menarik antara dua tim yang ingin menyerang satu sama lain,” tuturnya.

Laga Liverpool Vs Arsenal terhitung laga klasik. Dalam rentang waktu 15 tahun terakhir Bola.commerangkum dari situs BBC pemain-pemain The Reds yang memberi efek pembeda. Simak detailnya di bawah ini:

Peter Crouch mencetak beberapa gol krusial saat membela Liverpool selama tiga tahun di sana, termasuk hattrick sensasional melawan Arsenal pada 2007.

Striker yang baru saja pensiun ini menjaringkan dengan kaki kanan dan kirinya, serta mencetak gol dengan kepalanya untuk menyelesaikan pembantaian The Reds ayas The Gunners dalam pentas Premier League di Anfield. Liverpool menang 4-1.

Crouch mencetak gol lagi melawan Arsenal setahun kemudian di Emirates, yang berarti ia mencetak lebih banyak gol melawan mereka daripada klub lain selama waktunya di Anfield.

Dia juga salah satu dari hanya tiga pemain yang mencetak hattrick di pertandingan ini sejak 2004.

Martin Skrtel bukan nama pertama yang Anda pikirkan ketika menyebutkan pencetak gol masa lalu Liverpool. Tapi dia punya kebiasaan melakukannya saat The Reds melawan Arsenal.

Bek tengah Slovakia memiliki tahun kalender untuk diingat ketika ia mencetak ketiga golnya melawan Arsenal pada tahun 2014.

Yang pertama datang pada bulan Februari, di menit pembukaan pertemuan Liga Inggris di Anfield. Yang kedua hanya sembilan menit kemudian. Ini membuat Liverpool menuju kemenangan 5-1.

Dan lagi, 10 bulan kemudian, Skrtel membuat dampak ketika ia menyamakan kedudukan di menit ke-97 untuk memberi 10 pemain Liverpool hasil imbang 2-2 setelah striker Fabio Borini dikeluarkan dari lapangan pada masa injury time.

Ketika Liverpool menjamu Arsenal akhir pekan ini, mereka sudah pasti membutuhkan Roberto Firmino di tim.

Pemain Brasil ini telah mencetak lebih banyak gol dalam pertandingan ini daripada pemain lain dalam 15 tahun terakhir dan hanya Robbie Fowler yang lebih banyak mencetak gol di era Premier League.

Penghitungan delapan golnya dalam banyak pertandingan mengesankan dan dia adalah salah satu dari tiga pemain Liverpool yang mencetak hattrick Liga Inggris melawan Arsenal.

Trio gol itu terjadi dalam kekalahan Arsenal 1-5 pada 2018, di mana ia menjaringkan dua dari mereka dalam beberapa menit di Anfield. Yang pertama adalah finish ‘tidak terlihat’ yang menghibur dan dia menyelesaikan hattricknya dari titik penalti.

Golnya di Stadion Emirates pada Desember 2017 datang pada menit ke-71 dan memastikan hasil imbang 3-3 setelah Arsenal mencetak tiga gol dalam lima menit.

Sejak bergabung dengan Liverpool pada Juni 2016, Sadio Mane telah mencetak 59 gol dalam 123 penampilan bersama The Reds. Ia kini dianggap sebagai salah satu penyerang terbaik di dunia.

Dia membuat dampak instan dengan mencetak gol melawan Arsenal pada debutnya di Liga Inggris  saat Liverpool bertandang ke Emirates. Itu adalah gol solo yang indah, saat ia memotong masuk dari kanan dan meringkuknya ke sudut kiri atas.

Pemain internasional Senegal merayakan dengan tangan terentang sebelum melompat pada punggung Jurgen Klopp dan gol itu terbukti menjadi pemenang dalam kemenangan dramatis 4-3 untuk Liverpool.

Itu adalah yang pertama dari empat gol dalam enam penampilan terakhir melawan Arsenal, yang semuanya ia cetak di pentas Premier League.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*